Other
Now Reading
‘Pascasejarah’ – Simbol Keangkuhan Dan Kenaifan Manusia
CERPEN-depan-Pascasejarah-350x484
148 0

‘Pascasejarah’ – Simbol Keangkuhan Dan Kenaifan Manusia

by Anak DagangJuly 18, 2015

*Tulisan ini diniatkan sebagai ulasan buku kepada koleksi cerpen “Pascasejarah” oleh Fahd Razy yang telah memenangi tempat pertama untuk Sayembara Penulisan ITBM – PENA – BH 2.

“Tak perlu seorang lagi Nostradamus, kita telah pun tahu. Ia hanya rumus yang berulang.”

Kau menyatakan bahawa naratif kehidupan manusia dan tamadunnya adalah suatu pengulangan tema. Manusia yang dibelenggu oleh kuasa yang sekaligus dilihatnya sebagai sarana kebebasan. Segala pengajaran bisa dipelajari dan difahami melalui hasil bukti penulisan ataupun inskripsi tamadun-tamadun yang berlangsung sebelum kita.

Dari situlah premis koleksi cerpenmu bermula. Ianya merupakan amaran yang hampir mencakupi kesemua aspek buruk spesis manusia itu sendiri. Tamak haloba, penguasaan melalui paksaan kekuatan dan ketakutan, politik tikam belakang, hasut menghasut, dan keangkuhan manusia yang membutakan.

Aku dibawa ke suatu zaman sehabisnya kiamat, titik permulaan kehidupan yang baru, gambaran makhluk yang asing dan juga lanskap yang meraikan dua ruang di dunia, hasil runtuhan peradaban dunia moden kita dan alam semula jadi yang merangkul dan menerima keberadaan kita semula.


Koleksi cerpenmu bersatu di dalam satu kesinambungan naratif zaman yang bermula dari satu individu yang terperangkap di dalam lubang kumbahan, dan beralih kepada keadaan setiap karakter yang menyatakan kedinamikan pergerakkan kuasa takdir. Watak-watak yang dicipta masih dibelenggu kuasa yang membutakan, sepertinya tiada pengajaran yang bisa dipelajari oleh mereka.

Zaman pasca sejarah dikuasai oleh penguasa yang bertukar ganti, aku dibawa menyaksikan keruntuhan mereka selama beberapa generasi dan akan sentiasa munculnya suatu daya melawan, samada ianya daya yang fizikal atau non-fizikal.

Pada dua cerpen yang diberi tajuk cendekia 1 dan 2, kau berupaya untuk melakar dengan jelas bagaimana ilmu itu berjaya menjangkaui batas individu, dimana nilainya bisa berkembang luas dan tidak putus-putus mempengaruhi alam yang diduduki spesis baru ini. Ianya merupakan daya yang tidak bisa dikawal oleh sesiapapun, walaupun pada suatu tahap kau mencipta suasana kehuru-haraan, dimana kekuatan ilmu itu hampir tewas, dibungkam dan dihancurkan oleh pihak penguasa.

Cerpen mu yang ke lapan, jelas memaparkan nada patriarki penguasa dan bagaimana mereka menggunakan kekuatan yang ada untuk menghalau rakyat-rakyat mereka sendiri. Penduduk yang telah lama menetap dan melangsungkan kehidupan mereka diketepikan begitu sahaja. Para elit, bangsawan, orang-orang besar yang mendukung kekuasaan penguasa akur dengan ideal keselesaan yang tempang. Segalanya masih berlaku di waktu ini, jelasnya seperti hal yang dulu juga. Segala dilema kehidupan tamadun manusia berulang-ulang tanpa henti. Cuma tiada makhluk Hydra yang harus dijadikan sebagai simbol ketakutan para penguasa.

Tetapi bagaimana pula dengan kisah tentangan golongan yang tertindas? Bukankah mereka juga memainkan peranan yang besar di dalam sejarah? Nilai kebaikan tidak jelas terlihat melalui cerpenmu. Yang wujud kebanyakkannya hanyalah sudut pandang si antagonis, yang angkuh dan selesa benar dengan kekuasaan yang dipegang mereka. Apakah harapan kebaikan tidak harus dinyatakan melalui sastera mu?

Kekuatan kebaikan itu harus diberi ruang yang secukupnya, agar pembaca tidak terjerumus ke dalam kancah pesimisme yang teruk. Ianya harus diimbangkan dengan elemen kebaikan yang ada agar para pembaca mulai berasa yakin dengan kekuatan kemanusiaan yang ada. Lebih-lebih lagi di kala dunia moden yang semakin merudum, kebaikan itu yang benar-benar diperlukan dan disalurkan melalui segala medium seni yang wujud.

Koleksi cerpen Pascasejarah dapat dilihat sebagai pengulangan naratif yang lama dan amaran yang harus dijadikan pengajaran buat manusia. Alangkah bagusnya jika mereka yang kekal jahil bisa sedar akan dosa mereka yang mendukung sistem yang menindas, alangkah bagusnya jika cerpenmu bisa menusuk kalbu mereka. Atau bagus sahaja jika ianya mampu disebarkan sebagai pamplet yang membawa peranan sebagai amaran yang jelas. Kesinambungan pergelutan diantara penindas dan yang tertindas tidak akan berhenti, dan begitu juga dengan kejahilan yang wujud di kala ini.

About The Author
Profile photo of Anak Dagang
Anak Dagang
Anak Dagang seorang warga kota Kuala Lumpur yang ingin terus menulis. Anak Dagang is a senior contributor to The Daily Seni.

Leave a Response